Menhub Targetkan PNBP Rp8,5 Triliun, Ini Kata Anggota DPR

By Indonesia Maritime News 05 Apr 2022, 09:30:47 WIB Perhubungan
Menhub Targetkan PNBP Rp8,5 Triliun,   Ini Kata Anggota DPR

Keterangan Gambar : Menteri Perhubungan Budi Karya di DPR RI. Foto: ist


Indonesiamaritimenews.com ( IMN),JAKARTA: Kementerian Perhubungan optimistis target Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di sektor perhubungan sebesar Rp8,5 triliun pada tahun 2022 dapat tercapai. Hingga Maret 2022, PNBP di sektor perhubungan sudah mencapai Rp. 1,3 triliun atau 15,76% dari target.

Hal tersebut dikemukakan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR RI, Senin (4/4/2022) di Gedung DPR RI, Jakarta.

“Kami optimis target PNBP pada tahun 2022 dapat dicapai, mengingat asumsi ekonomi nasional mulai membaik dan pandemi Covid-19 yang semakin terkendali,” jelas Menhub.

Baca Lainnya :

Budi Karya menjelaskan, dengan semakin terbatasnya ruang fiskal negara (APBN) untuk memenuhi kebutuhan pembangunan sektor transportasi, diperlukan upaya mencari pendanaan kreatif diantaranya melalui: kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU), PNBP, dan pembentukan Badan Layanan Umum (BLU).

Pagu anggaran Kemenhub terus mengalami tren penurunan dari Tahun 201 hingga Tahun 2022. Namun sebaliknya, pagu PNBP dan BLU menunjukkan tren kenaikan. Tercatat, realisasi PNBP juga terus meningkat, yaitu pada tahun 2020 sebesar Rp7,7 triliun dan pada tahun 2021 sebesar Rp7,9 triliun.

“PNBP dibutuhkan untuk menambah kemampuan keuangan negara, sehingga pembangunan tetap bisa dilanjutkan di tengah keterbatasan fiskal. Ke depan, kita akan terus upayakan cara-cara yang governance untuk meningkatkan PNBP,” ungkap Menhub.

Kemenhub juga akan mengoptimalkan pemanfaatan barang milik negara (BMN) di luar tugas pokok dan fungsinya untuk meningkatkan PPNBP. 

INI KATA DPR

Sementara itu Ketua Komisi V DPR RI, Lasarus meminta Kemenhub untuk mengkaji secara mendalam terhadap potensi-potensi baru yang menjadi sumber peningkatan PNBP di sektor perhubungan.

Sementara itu Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Syaifullah Tamliha mengusulkan segera dibangun bandara udara internasional di wilayah Tabalong, Kalimantan Selatan (Kalsel) sebagai perluasan Bandara Warukin yang terlebih dulu ada saat ini. Diungkapkan Tamliha, Kalsel memiliki lahan yang terbilang cukup besar dan representatif untuk dibangun sebuah bandara internasional.

Diungkapkannya, di sekitar Tabalong merupakan suatu titik wilayah yang terbilang sangat strategis karena berada di segitiga emas, yakni di antara Kalsel dengan Kalteng dan Kaltim yang kini sebagai wilayah Ibu Kota Negara (IKN) baru. 

Selain itu, masyarakat Kalsel juga begitu memimpikan adanya kereta api sebagai alat transportasi sehari-hari. Kalsel menyumbangkan Rp348 Triliun dari Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) batu bara, namun banyak jalan-jalan rusak akibat pengangkutan tambang. Saat ini, tutur Tamliha, terdapat PT Semen Conch yang merupakan investasi China namun disayangkan merusak jalan nasional dan jalan provinsi bahkan banyak mengakibatkan jalan putus serta jembatan ambruk.

“Oleh karena itu, saya berharap Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub untuk segera turun tangan agar jalan tidak semakin parah. Kalau ada jalan timbang, maka harus dihitung secara akurat berapa kapasitas jalan untuk dibebani. Jangan oleh Semen Conch 50 ton, padahal daya beban yang bisa ditopang oleh jalan itu hanya 20 ton. Hal ini betul-betul meresahkan masyarakat Kalsel,” tandas Tamliha.( Arry/Oriz)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment