Gubernur Sumut Edy Rahmayadi: Jangan Coba-coba Bermain Di Atas Penderitaan Rakyat Saya

By Indonesia Maritime News 20 Feb 2022, 07:28:21 WIB Nasional
Gubernur Sumut Edy Rahmayadi: Jangan   Coba-coba Bermain Di Atas Penderitaan Rakyat Saya

Keterangan Gambar : Gubernur Sumut Edy Rahmayadi geram penimbun minyak dilakukan saat masyarakat kesulitan mendapatkan minyak goreng Foto : Indonesiamaritimenews.com/Mar


Indonesiamaritimenews.com (IMN),MEDAN: Temuan 1,1 kilogram minyak goreng yang ditimbun di tiga gudang di Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, membuat Gubernur Sumut Edy Rahmayadi geram. Karena kondisi ini terjadi di tengah susahnya rakyat memperolah minyak goreng. 

Di akun Instagram @edy_rahmayadi yang dilihat indonesiamaritimenews.com Sabtu (19/2/2022),  Gubernur Sumut sangat menyayangkan tindakan oknum yang melakukan penimbunan di tengah kelangkaan minyak goreng dan di tengah kesusahan masyarakat. 

“Di tengah kesulitan masyarakat saat ini, masih ada saja pasti oknum-oknum yang cari kesempatan. Kuat dugaan saya, dibalik kelangkaan minyak goreng belakangan ini pasti ada pemain di belakangnya,” tulis Edy.

Baca Lainnya :

Berawal dari rasa curiga adanya permainan atas langkanya minyak goreng di pasaran dan harga yang melambung tinggi, Edy mengaku, memerintahkan Satuan Tugas (Satgas) Pangan Sumut melakukan pelacakan.

“Karenanya saya bentuk dan kerahkan langsung Tim Satgas Pangan Sumatera Utara untuk melacak siapa ini pemainnya. Dan benar dugaan saya, hari ini (kemarin) kita akhirnya berhasil menemukan sekitar 1,1 juta kilogram di Deli Serdang,” sambung mantan Pangkostrad ini.

Lebih lanjut, Edy mengaku memberi peringatan keras kepada produsen minyak goreng.  “Langsung saja, kita beri peringatan keras kepada produsen minyak goreng tersebut untuk segera mendistribusikan minyak goreng tersebut sesuai dengan HET Rp14.000, proses distribusi akan diawasi langsung oleh Satgas Pangan Sumut,” sebutnya.

Lebih lanjut, Edy meminta pihak kepolisian untuk mengusut tuntas dugaan penimbunan minyak goreng dengan jumlah besar tersebut. “Untuk kasus penimbunan ini, kita juga sudah proses temuan ini dengan pihak kepolisian agar diproses hukum. Intinya sama saya jangan coba-coba bermain di atas penderitaan rakyat saya, apalagi ini musim pandemi, semua lagi susah. Jadi mari sama-sama Kita pakai hati kita agar tidak menzalimi rakyat,” tegas Edy Rahmayadi.

Sebelumnya diberitakan indonesiamaritimenews.com tim Satgas Pangan Pemprov Sumut dan kepolisian menemukan 3 gudang yang menimbun 1,1 juta kilogram minyak goreng di Kabupaten Deli Serdang, Sumut, Jumat (18/2/2022). Padahal pemerintah sudah mengancam akan tegas membawa kasus penimbunan minyak goreng bila ada yang coba-coba bermain di tengah kesulitan rakyat. 

Seperti diketahui, produsen minyak goreng harus lebih mengutamakan kebutuhan CPO dalam negeri sebesar 20 persen dan sisanya baru boleh diekspor. Kemudian kebijakan DPO pemerintah pun telah menetapkan HET (Harga Eceran Tertinggi). Minyak goreng curah ditetapkan seharga Rp 11.500 per liter; minyak goreng kemasan sederhana Rp 13.500 dan minyak goreng kemasan pre 7miun Rp 14.000 per liter. Namun faktanya minyak goreng kini menghilang di pasaran. ( Irfan Kontributor Medan/oriz)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment