86 Calon Pekerja Migran Diselundupkan ke Malaysia, Digagalkan Ditpolairud Sumut

By Indonesia Maritime News 05 Mar 2022, 06:54:06 WIB Hukum
 86 Calon Pekerja Migran Diselundupkan ke Malaysia, Digagalkan Ditpolairud Sumut

Keterangan Gambar : Direktur Polairud Polda Sumut, Kombes Pol Toni Ariadi Effendi. Foto:Ist


Indonesiamaritimenews.com (IMN),MEDAN: Upaya penyelundupan 86 calon pekerja migran Indonesia (PMI) ke Malaysia, digagalkan Ditpolairud Polda Sumatera Utara (Sumut). Polisi menangkap  9 orang tersangka.

Puluhan calon pekerja itu sedianya akan diberangkatkan secara ilegal dari Kabupaten Asahan, Sumut. Namun digagalkan polisi.
Direktur Polairud Polda Sumut, Kombes Toni Ariadi Effendi didampingi Kabid Humas Polda Sumut Jadi Waluyo mengatakan ada dua kasus yang diungkap di wilayah Asahan.

"Yaitu tanggal 24 Januari dan 1 Februari 2022," ungkap  Kombes Toni di Mako Polairud, Belawan, Jumat (4/3/2022).
Dijelaskan Toni,  pada 1 Februari 2022, petugas melaksanakan patroli di daerah Sei Sarang Olang Sei Sembilan, Kabupaten Asahan. Petugas melihat ada kapal yang harusnya berkapasitas 20 orang ternyata diisi 80-an prang lebih. Petugaspun mengamankan kapal tersebut.

Baca Lainnya :

Para PMI itu diketahui berasal dari beberapa daerah yakni NTB, Jawa Timur, Jawa Barat , Lampung, Palembang, Jambi, Bengkulu serta dari Sumatera Utara.
"Kami koordinasi dengan BP2MI. Dari 86 yang memiliki paspor hanya 23. Jadi yang memiliki paspor kita koordinasi dengan Imigrasi, kita serahkan ke Imigrasi untuk paspornya kita minta di blacklist," sebutToni.
Petugas mengamankan enam orang pria.yaitu HN (33) selaku nahkoda, serta lima ABK masing-masing AP (34), S (38), IH (31), Z (38), MF (23) sebagai ABK.

Toni menyebutkan, ada 6 tersangka yang diproses terdiri dari nahkoda, ABK, serta orang yang melakukan dan membantu keberangkatan. Lima orang lainnya yang diduga menjadi sponsor sedang diburu polisi.
Toni para PMI itu dijanjikan hanya 7 orang dalam 1 kapal. Ternyata ada 86 orang. Lebih berbahayablagi, kapal.tersebut dalam keadaan bocor.  

Dijelaskan Toni, satu kasus PMI lainnya petugas mengamankan 3 PMI dan sudah dipulangkan. Dalam kasus ini ada 3 tersangka diamankan yaitu JM (40) sebagai nahkoda, serta dua ABK masing-masing H (44) dan LI (31).
Total ada 9 tersangka dalam dua kasus tersebut. Mereka dikenakan Pasal 82, 83 UU 18 tahun 2017 tentang pekerja migran Indonesia yang ancaman hukumannya 10 tahun dan denda maksimal Rp 15 miliar.(Irfan Kontributor Medan/Oriz)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment