Ngeri, Anak Meninggal Akibat Gagal Ginjal Bertambah Jadi 190

By Indonesia Maritime News 05 Nov 2022, 00:05:44 WIB Kesehatan
Ngeri, Anak Meninggal Akibat Gagal Ginjal Bertambah Jadi 190

Keterangan Gambar : Foto: Ist


Indonesiamaritimenews.com (IMN), JAKARTA ;Kasus gagal ginjal.akut pada anak masih menjadi persoalan serius. Jumlah kasus kini mencapai 323 kasus, sedangkan pasien yang meninggal dunia bertambah menjadi 190 anak.

Berdasarkan data Kamis (3/11/2022), tercatat sebanyak 323 kasus pasien terkena gagal ginjal, 190 anak di antaranya dilaporkan meninggal dunia.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin pada rapat Komisi IX dengan DPR, menyampaikan ada 325 anak yang terkonfirmasi gagal ginjal akut. Dari total kasus konfirmasi tersebut terjadi pengurangan dua kasus lantaran tidak ditemukan dugaan penyebabnya.

Baca Lainnya :

Juru bicara Kementerian Kesehatan RI dr Mohammad Syahril mengatakan pencatatan dan pelaporan kasus gagal ginjal ini sangat dinamis. "Seperti hepatitis akut kemarin. Nah pengurangan dua orang kemarin karena dikeluarkan (exclude) dari catatan karena ternyata tidak ditemukan penyebab-penyebab dugaan kita," jelas Syahril, Jumat (4/11).

Syahril menjelaskan, sebanyak 323 kasus gagal ginjal akut tersebar di 28 provinsi, di mana DKI Jakarta menjadi penyumbang kasus terbanyak. Kemudian disusul oleh Jawa Barat, Aceh, Jawa Timur, hingga Sumatera Barat.

Kasus gagal ginjal akut pada anak di Indonesia mulai terpantau naik pada akhir Agustus 2022. Kasus gagal ginjal terus naik selama September dan Oktober 2022.

Diketahui, penderita gagal ginjal akut melonjak sebanyak 36 kasus pada Agustus. Lalu bertambah lagi 42 kasus, hingga  jumlahnya menjadi 78 kasus pada September. Pada Oktober meningkat menjadi 110 kasus.

INVESTIGASI               Kemenkes bersama Ikatan Dokter Anak Indinesia (IDAI), rumah sakit (RS), apoteker serta toksikolog melakukan serangkaian investigasi guna mengetahui penyebab melonjaknya kasus gagal ginjal pada anak.

"Kita lakukan pemeriksaan patogenik, apakah ada bakteri, virus atau parasit. Kita juga periksa darah dan urine pasien anak," jelas Syahril. Hasil pemeriksaan itu mengerucut hingga ditemukan zat-zat yang kini heboh yakni Etilen Glikol dan Dietilen Glikol.

Syahril juga membeberkan sejumlah faktor yang dapat menjadi pemicu gagal ginjal akut. Salah satunya adalah keracunan obat-obatan. "Penyebab gangguan ginjal akut ini banyak, bisa karena infeksi, bisa karena dehidrasi, bisa karena pendarahan, penyakit lain, kongenital atau intoksikasi," ungkapnya

Intoksikasi atau keracunan itu bisa karena makanan, minuman dan juga karena obat-obatan. Sirop yang mengandung Etilen Glikol dan Dietilen Glikol disebut sebagai pemicu gagal ginjal akut pada anak-anak di Indonesia.

Kemenkes lalu mengeluarkan larangan sementara untuk penggunaan obat sirop pada anak sejak 18 Oktober 2022. Sejak itu  penambahan  kasus tidak terlalu banyak,  angka kematian juga menurun.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) juga telah melakukan patroli siber dan menemukan 6.001 tautan di berbagai media sosial dan e-commerce yang diduga menjual obat sirop dengan kandungan Etilen Glikol dan Dietilen Glikol. ( Fat/Oryza)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment