Miris! Tragedi Kanjuruhan Renggut Nyawa 33 Anak

By Indonesia Maritime News 04 Okt 2022, 10:40:44 WIB Hukum
Miris! Tragedi Kanjuruhan   Renggut Nyawa 33 Anak

Keterangan Gambar : Tragedi Stadion Kanjuruhan .Foto:Ist


Indonesiamaritimenews.com (IMN),JAKARTA :Tragedi Stadion Kanjuruhan yang menewaskan 125 orang, bukan hanya merenggut nyawa orang dewasa namun juga anak-anak. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) mencatat ada 33 direnggut maut, seorang di balita berusia 4 tahun.

Dikutip dari Antara, korban terdiri dari 8 anak perempuan dan 25 anak laki-laki. "Tiga puluh tiga anak meninggal dunia (terdiri atas) delapan anak perempuan dan 25 anak laki-laki, dengan usia antara empat tahun sampai 17 tahun," kata Nahar, Deputi Perlindungan Khusus Anak Kementerian PPPA.

Sementara itu Komnas HAM menduga ada kekerasan terhadap penonton dalam peristiwa ricuh di Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur, usai laga Arema FC vs Persebaya yang berakhir 2-3. Tindakan kekerasan terekam video yang beredar luas di masyarakat. 

Baca Lainnya :

KOMISIONER

Pemantauan/Penyelidikan Komnas HAM, Mohammad Choirul Anam, mengatakan dari kesaksian beberapa korban dan informasi yang diperoleh memang ada kekerasan terhadap suporter yang turun ke lapangan. Tindakan tersebut terekam dalam video yang beredar luas. Bentuk kekerasan yang terlihat jelas antara lain pemukulan dan sabetan oleh petugas dengan memakai tongkat, serta tendangan kungfu oleh aparat berseragam.

Bahkan ada suporter  yang sedang berjalan kaki di pinggir lapangan pun terkena tindakan kekerasan. "Ada yang kena tendangan kungfu di lapangan.  Nah, kekerasan masih dilakukan aparat keamanan dan itu tidak hanya kami Komnas HAM yang melihat, tapi kita semua bisa melihatnya sendiri dari tayangan video itu,” kata Choirul Anam dalam jumpa pers di kantor Arema FC, Kota Malang, Jawa Timur, Senin, 3 Oktober 2022.

Komnas HAM juga mengkritik penggunaan gas air mata.  "Jika tak ada gas air mata, mungkin tidak akan terjadi kekacauan," tandas Anam. Komnas HAM akan melakukan investigasi mendalam soal anatomi stadion, cerita saat itu, serta pascapertandingan dengan menemui sejumlah saksi dan para korban.

Diberitakan indonesiamaritimenews.com sebelumnya, kericuhan terjadi usai laga Derby Jatim antara Arema FC vs Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3. Aremania (sebutan suporter Arema FC) kecewa dengan kekalahan pada laga Liga 1 2022 pekan ke-11 yang digelar di Stadion Kanjuruhan Malang, (1/10/2022). Kekacauan terjadi setelah ribuan penonton turun ke lapangan. Polisi melepaskan gas air mata hingga suasana kian kacau akibat penonton berebut keluar stadion. Sebanyak 125 orang tewas termasuk 2 polisi, akibat terinjak-injak dan sesak nafas. (Arry/Rizki)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment